Hanya Alasan Mati Pucuk Saja Yang Anwar Belum Guna

Tunda dah tentu taktik biasa Anwar tetapi sampai berapa lama Anwar boleh tunda. Akhirnya dia kena bersedia dengan hujah untuk bela dirinya. Dia perlu ada saksi untuk menguatkan hujah penafiannya.

Ada baik jika dia ada alibi yang mengatakan dia tidak berada di situ. Dalam dia kata dia ada alibi enam orang satu masa dulu. akhirnya alibi yang diketahui akan diguna seperti Wan Azizah, Rahimi dan Prof Arief belum tahu akan diguna pada hari bicara.

Pendikkata, dia memang ada di tempat kejadian seperti yang dikatakan Saiful. Buktinya lengkap. Ada orang akan beri pastian, ada CCTV untuk buktikan.

Taktik melengahkan pun sudah macam-macam Anwar gunakan. Mohon itu dan ini, dan bila kalah, rayu sampai ke puyu untuk lewatkan.

Setakat nak gugurkan hakim, dah berapa kali.

Alasan terakhir yang Anwar guna adalah alasan MC Karpal Singh pun hanya mendpaatkan tunda ke 22hb yang mana hakim dah kata, temubual kamu sedia atau tidak, kamu kena bela diri.

Memang pun, dah begitu lama Anwar dibicara , dah main tahun, takkan dai tak ada persediaan ini semua. Malahan pihak mahkamah dah beri peluang untuk benarkan peguamnya menemubual semua kononnya saksi seperti Najib, Rosmah, Musa Hasan Rozwan dll.

Dalam hal bela diri, saksi-saksi ini semua tahu Anwar hanya nak mempolitikkan mereka dalam bilik bicara. Ini semua saksi hostile kepada Awnar.

Mereka lebih sesuai jadi saksi pendakwa raya tetapi kes pendakwa dah mantap dan sedia tanpa perlu babitkan mereka. Ini yang peguam anwar melongoh.

Taktik lengah satu hal. Taktik bela diri yang mesti dah sedia.

Anwar akan naik stand dan dia perlu bawa satu alasan. Dia perlu tunjukkan DNA di dubur Saiful tidak betul. Itu Anwar tak boleh kata.

Itu pakar DNA yang dibawa dan jaja Anwar Dr Brian dan sapa sorang lagi nama akan testify. Kalau nasib baik, boleh menimbulkan persoalan dari segi teknik, method dan atau tapi tidak mudah untuk

Taktik tunda guna perjalanan jauh mereka dah pun diguna.

Anwar tidak boleh kata dia tak ada tapi satu saja ruang tinggal iaitu menimbulkan persoalan dari samada penetrasi ada berlaku atau tidak. Ini memerlukan keupayaan kedua pakar DNA menyangkal langsung bukti DNA.

Alasan mesti ada untuk kata tak berlaku penetrasi. Anwar boleh kata dia bukan seorang homoseks dan Saiful tidak mengghairahkannya. Tapi alasan itu tidak cukup solid.

Bagaimana kalau Anwar ngaku bahawa bukan saja Saiful tak menimbulkan erotik kepadanya, tetapi segala macam nama termasuk Fatimah, Mei Ling, Margret dan Manichi pun sama tidak menimbulkan erosnya?

Ini tentu amat memalukan seorang lelaki untuk mengaku keris sudah tidak boleh dikeluarkan dari sarong, punai tidak bisa menyanyi dan pam tak boleh menolak air. Sanggupkah Anwar gadaikan benteng maruah yang terakhir?

Demi kuasa, Anwar tidak ada had dan malu lagi hingga akidah pun sudah dipertaruhakan? Masaalahnya, itu semua tahunya di akhirat dan dunia kubur. Mati pucuk malunya masa didunia perlu dihadapi.

Masaalahnya bisakah Dato Eskay dan Papagomo percaya. Bisakah rakyat terima dengan video yang sudah menelanjangkan habis Anwar Ibrahim?

Satu lagi, doktor mana yang sanggup letakkan reputasi untuk testify bahawa “rakan nakal bersama sudah lama tiada meninggalkan diri ku berseorangan”.Kah kah kah ….

theunspinners.blogspot.com

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Lagi Berita