Malaysia – Indonesia Perkasakan Persaudaraan Dua Bangsa

MEDAN, 15 Sept. – Persaudaraan dua bangsa serumpun (Malaysia -Indonesia) memiliki akar sejarah yang sangat rapat dan kuat iaitu sebelum zaman penjajahan bangsa Barat dengan ikatan historis dan budaya yang begitu harmoni dapat dilihat jejaknya dalam satu identiti adalah intipati rumusan dalam Seminar Internasional Pemerkasaan Persaudaraan Dua Bangsa Serumpun.

Hasil rumusan tersebut telah diserahkan kepada Presiden MUBARAK, Datuk Seri Abdul Aziz Rahim, Rektor Institut Agama Islam Negeri Medan (IAIN) Sumatera Utara, Prof Dr. Nur. A. Fadhil Lubis dan Konsulat Jeneral Malaysia-Medan Puan Norlin Othaman untuk tindakan selanjutnya.

Seminar yang berlangsung di American Corner, Gedung Perpustakaan, IAIN dihadiri seramai 200 peserta terdiri dari anggota Majlis Tertinggi Majlis Bekas Wakil Rakyat Malaysia (MUBARAK), ahli akademik dan para pelajar berlangsung di American Corner Gedung Perpustakaan, IAIN dengan persetujuan bersama atas lapan rumusan.

Berikut adalah hasil rumusan Seminar tersebut:

1. Kurangnya komunikasi yang intens antara kedua bangsa sering menimbulkan salahfaham yang menyebabkan konflik yang tidak perlu.

2. Komunikasi yang tidak lancar akan berakibat pada hubungan yang tidak harmoni.

3. Pemerkasaan persaudaraan antara kedua bangsa serumpun ini mesti dilakukan dengan menghidupkan ingatan historis kedua bangsa dan penegasan kembali persamaan kultural.

4. Peningkatan pengetahuan dan komunikasi jelas merupakan strategi terdepan guna memperkuat persaudaraan antara kedua bangsa.

5. Setiap upaya peningkatan pengetahuan dan komunikasi yang harmoni mestilah disambut hangat. Bagaimanapun masa hadapan kedua bangsa akan lebih baik dan menyenangkan manakala di antara keduanya terjalin komunikasi persaudaraan yang rapat dan baik.

6. Dalam aspek kecendekiwanan telah berlangsung hubungan yang baik sejak lama dengan intensif. Hal ini dapat dibuktikan dengan catatan beberapa nama yang berasal dari Sumatera Utara yang pernah belajar dan mengajar di Malaysia seperti; Shekh Abdul Wahab Rokan tokoh Tarekat Naqsabandiyah dari Babussalam Langkat, Syekh Juneid Thala berasal dari Sibanggor Mandailing, Imam Muhammad Kasim, berasal dari Singkuang Kabupaten Mandailing Natal, dan masih banyak lagi yang lain.

7. Jaringan kecendekiawanan yang telah terbentuk mestilah dilestarikan dan diberdayakan dengan memperkasakan peranan perguruan tinggi guna berperan sebagai penuntun utama bagi perkembangan masyarakat di era global. -MediaUMNO

(Laporan Editor UMNO-Online, Ropikah Ahmad & Jurugambar,  Zainul Asri Mohamed Razali Yang Kini Turut Menyertai Delegasi MUBARAK Dalam Rangka Lawatan Persahabatan ke Medan Selama Empat Hari Dari 14-17 September).

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Lagi Berita